Pages

Friday, 5 December 2014

Badai Itu Bernama Orang Ketiga

Hai, selamat menjelang akhir pekan teman-teman.

Alhamdulillah hari ini saya berkesempatan bersilaturahmi dengan seorang teman lama. Lebih dari lima tahun tak bertemu, waktu sekitar satu jam rasanya tak cukup.

Hehe kalo ini tangan saya dan suami ^^ (dok.pribadi)
Banyak cerita yang keluar dari mulut teman saya yang membuat saya kaget. Ia mengaku mendapat beberapa cobaan dalam hidup berkeluarga beberapa tahun terakhir.

Yang pertama, mengenai permasalahan anaknya yang kurang disikapi dengan baik di sekolahnya.  Meski perlu perjuangan dari teman saya, Alhamdulillah dapat terselesaikan.

Yang kemudian membuat saya sangat terkejut adalah mengenai kisah ketidaksetiaan suaminya. Saya memang hanya mengenal suaminya melalui cerita saja. Dulu saya menganggap bahwa mereka adalah salah satu pasangan yang sempurna dengan anak-anak yang luar biasa.

Berangkat dari kondisi yang perlu diperjuangkan berdua, hingga akhirnya terpenuhi secara materi, lebih dari cukup. Setidaknya, begitu pandangan saya.

Kisah teman saya mengenai ketidaksetiaan suaminya sungguh mengejutkan saya. Apalagi, orang ketiga dalam rumah tangga mereka bukan orang asing bagi teman saya. Istilahnya, mereka bertiga sudah kenal lama sebelumnya.

Dari ceritanya, saya mendapat sedikit gambaran bahwa hubungan itu awalnya terjalin lantaran curhat. Suami orang ketiga itu terlebih dulu punya hubungan dengan perempuan lain. Hal itulah yang kemudian menjadi curhatnya kepada suami teman saya. 

Namun, akhirnya, keduanya yang sudah sama-sama menikah itu lama kelamaan menjadi dekat. Hubungan mereka tak sebentar, hampir empat tahun dan sudah sangat “serius”! *you know what i mean*

Teman saya mengaku sampai-sampai berat badannya turun sangat banyak karena tak ingin makan. Bahkan terpikir untuk bunuh diri :'( Masalah seakan silih berganti menghampirinya. Ikut perih rasanya hati saya mendengar hal itu.

Kami terus mengobrol, bukan karena saya ingin tahu atau usil. Saya ingin mencoba memahami sekaligus belajar dari kejadian yang menimpa teman saya itu. Sekaligus memuji kekuatannya sebagai ibu dan istri.

Menjelang akhir pembicaraan karena saya harus kembali ngantor, teman saya menunjukkan foto orang ketiga tersebut. Astagfirullah, bergetar hati saya begitu mengetahui tampilannya. Seorang wanita cantik berkerudung panjang. Menurut teman saya, wanita tersebut sudah sejak SMP menggunakan jilbab, shalat hampir selalu tepat waktu dan pandai mengaji.

Sungguh bukan gambaran wanita ketiga yang ada di pikiran saya sebelumnya :((
   
Dari kejadian yang menimpa teman saya, saya menjadi berpikir, sebagai suami istri, janganlah saling curhat dengan orang lain yang bukan pasangan kita. Sebab, curhat semacam itu lama kelamaan dapat mendekatkan diri dengan orang tersebut. Padahal, seharusnya istri atau suami merupakan orang terdekat kita.

Saya juga mendapat pelajaran, jangan pernah menilai orang hanya dari luarnya saja. Sebab tampilan luar, sangat bisa menipu kita.

Semoga teman saya diberi kekuatan dan rumah tangga mereka kembali diberikan ridho Allah SWT untuk kembali rukun.  Semoga kita semua diberikan kemampuan untuk menahan diri dari hal-hal yang tercela dan tak terpuji. Amin ya robbal alamiin. 

29 comments:

  1. Wah jadi belajar dari masalh ini mba. Bener mb, kt suami jg gitu. Sebaiknya menjaga jarak dgn lawan jenis yg bkn muhrim. Makanya komunikasi dgn pasangan itu penting ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba pit. Lebih baik menjaga sejak awal, daripada terjadi hal-hal yang tidak baik nantinya.

      Delete
  2. Replies
    1. Temen saya kalo denger banyak dukungan seperti ini, pasti seneng. Terimakasih ya mba :)

      Delete
  3. Wedew, serasa memandang diri sendiri. Sempet jadi orang ketiga dr orang yg 'baru' tunangan. Mgkn cewenya jg kaget pas tahu aq jilbaban =) kalo aq siy bukan dr penampilan luar tp mencoba memahami ada orang2 yg belajar kehidupan tp ga urut bab yg biasa dilakukan selama ini-spt sayah hehehe. Tp skrg setelah sekian byk trial n error, saya lbh tahu kode etiknya bersikap ramah dan hangat =). Catatan buat saya sendiri adl apa pun masalah dlm pernikahan itu, keep together n communicate.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang kalau sudah punya pasangan, ya harus pinter2 menjaga sikap dengan lawan jenis. Iya setujuu, komunikasi suami istri memang salah satu kuncinya.

      Delete
  4. Duuhh...ngeri ya mbak.mang bener aturan Islam yg mengharuzkan jaga jarak dgn non muhrim.
    Ikut prihatin utk temannya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mba, mulai dari yang sepertinya sepele, ternyata akibatnya besar :(

      Delete
  5. Duh, miris bgt bacanya mak. Apalagi tampilannya layaknya wanita sholehah bgt ya. Apapun itu, berjilbab atau tidak memang pantang bin pamali u dekat2 dgn org lain meski hanya u curhat yaaa... smg tmnnya sabar dan tabah ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, saya juga ikut perih dengernya. Tapi, ya itu, bener2 bikin kaget dan merinding saya lihat tampilannya mak :( Insya Allah temen saya dan suaminya bisa rukun dan lancar kembali komunikasinya. Aamiin.

      Delete
  6. Turut prihatin mbak dengan temannya.
    Syariat itu memang indah, mengatur hubungan antara lawan jenis. Tidak hanya di dnia nyata, bgitu pula di dunia maya. Salam kenal mbak... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka deh baca komentarnya, salam kenal juga mba :)

      Delete
  7. Duuh moga temannya diberi kesabaran ya mak, dan segera mendapat jalan keluar terbaik. Kalo udah berumah tangga ya seharusnya membatasi hubungan dengan lawan jenis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, memang lebih baik mencegah deh. Alhamdulillah teman saya sudah jauh lebih baik sekarang.

      Delete
  8. Subhanallah..jadi kangen mas bojo��

    ReplyDelete
  9. Memang klo sdh berkeluarga harus hati2 sekali menjaga pergaulan, karena kadang kita pikir gk masalah cuma cerita gini tapi yang namanya setan itu luar biasa godaannya. Apalagi namanya berumah tangga masalah macam2, sekali kita buka celah bisa kebablasan.

    Semoga rumah tangga temannya bisa utuh kembali, sesak rasanya membayangkan sahabat dekat menghadapi kesedihan spt itu. Karena saya juga pernah dicurhati teman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener pake banget mbak. Sedih banget, saya sampe kepikiran seharian mbak :(

      Delete
  10. Lagi beban nih mba. Saya sedang dicurhatin tentang perselingkuhan kedua teman saya. CLBK cinta lama belum kelar. Padahal sedari awal saya sudah ingatkan jangan bermain api. Beneran deh sekarang, istrinya tahu. Jadi berasa nanggung dosanya, padahal saya sudah berkali-kali bilang sama keduanya. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya bukan dosanya mbak Irni juga kali, kan mereka sudah dewasa. Diingatkan sudah, keputusan ada ditangan mereka.

      Delete
  11. Kasihan temannya ya mbak, semoga segera terselesaikan dengan baik masalahnya. Bener lho, semua bisa dari curhat, apalagi curhatnya cuma berdua doang.*eng ing eng*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau sudah menikah, seharusnya curhat sama pasangan sendiri, sebisa mungkin janganlah dengan orang lain. Kan lebih baik mencegah juga ya.

      Delete
  12. Ikut prihatin mbak karena saya pernah merasakan posisi teman mbak itu sampai akhirnnya berakhir dengan perceraian. Memang jika kita sudah menikah curhat itu hanya boleh dengan pasangan sendiri ya karena bisa jadi petaka malah curhat ke orang lain. Semoga teman mbak diberikan yang terbaik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut prihatin juga untuk mba Maureen, semoga itu memang jalan terbaik. Insya Allah teman saya bisa mengambil hikmahnya. Tetap semangat ya mba :)

      Delete
  13. waaahh alarm...apalagi saya dan suami juga jarak jauh hiks...pelajaran penting..mudah - mudahan temen mba diberi jalan keluar yang terbaik ya..Amiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Insya Allah mba, mereka berdua bisa menemukan jalan terbaik. Terimakasih ya :)

      Delete
  14. Ya ampun g disangka2 ya mbak. Pelajaranpenting dan berharga. Turut prihatin atas kejadian temennya ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih fit, iya aku ya kaget banget dengernya.

      Delete
  15. Idealnya memang begitu, ya. Jangan pernah dekat dengan suami/istri orang atau lawan jenis yang amsih single sekali pun. Ujungnya rumah tangga bisa berantakan. Ngeri.

    ReplyDelete

Terimakasih yaa ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...