Pages

Sunday, 25 January 2015

Senyum Manis Keliling Paris

Apaaa, modal senyum manis bisa keliling Paris? Hehe hanya segelintir orang yang bisa seberuntung itu. Sayangnya, saya gak termasuk tuh :D

Saya berkesempatan ke Paris sekitar tahun 2009 lalu saat terpilih untuk mengikuti multimedia and online journalism course di Berlin, Jerman selama dua bulan. Karena dapat visa Schengen, sayang kalo gak dimanfaatkan. Tapi, yakinlah modal sampe bisa ikut course itu gak cukup pake senyum manis doank ^_^

Langitnya cerah ya. Lokasi ini salah satu yang terbaik untuk foto bareng menara Eiffel (dok.pribadi)


Singkat cerita aja nih ya. Saya akhirnya keliling Paris dengan dua temen, satu orang dari Berlin dan satu orang lagi temen yang kerja di Paris. Demi privasi mereka, sebutlah namanya Mawar dan Melati, yang sekarang masing-masing udah jadi bapak dari dua anak hihihi :D :D

Saat itu saya hanya punya waktu sedikit untuk menjelajahi Paris. Sampai Sabtu pagi dan harus terbang kembali ke Berlin Minggu pagi :( Tapi, bersyukurlah saya punya teman yang bisa memaksimalkan satu hari itu keliling Paris, meski kaki terasa gempor hehehe.

Memang sejak sampe di Eropa, yang beda banget dengan Jakarta adalah kemana2 naik kendaraan umum. Dan biasanya untuk mencapai stasiun ya harus jalan kaki. Mana ada ojek, meski jalanan pada becceekk.

Sesampai di Paris, sempet bengong dulu. Eh beneran nih saya sampe di Paris? Tapi gak lama sih, soalnya temen saya udah keburu pada jalan dan saya yang langkahnya paling imut, harus ngikutin mereka, kalo gak mau ketinggalan. Kalo tambah bengong sih, bisa2 saya ketinggalan beneran.

Ini adalah salah satu foto favorit saya  yaitu di jalan Champs Elysees.(dok.pribadi)
Saya yang gak ngerti apa2 sih pasrah aja lah. Naik turun kereta, eh metro ya sebutannya kalo gak salah. Jangan sangka metro lengang dan nyaman loh, saat saya naik keretanya penuh dan sesak penumpang padahal itu hari Sabtu loh. Beda saat saya di Berlin, keretanya gak terlalu penuh, bersih dan tepat waktu bangeeeet.

Tapi saya gak punya waktu lama2 ngeluh ah, kan saya lagi di Paris hehehe. Akhirnya keluar metro dan diajak jalan lagi. Hmm saya sudah berada di jalanan yang paling keren yang pernah saya temui yaitu Champs Elysees. Saat saya datang sekitar bulan Maret, jadi masih akhir winter menuju musim semi. Jadi udara masih agak dingin.

Di jalanan inilah konon para kaum tertentu itu belanja tas2 atau produk lain yang harganya bikin saya melongo hehehe. Tapi, untuk saya yang demennya pake ransel, hal begitu ya gak penting juga. Yang luar biasa adalah pemandangan dan suasananya. Kemudian, jalan terus kami sampai di monumen kemenangan alias Arch de Triomphe. Puas foto-foto, terus jalan lagi menuju stasiun. "Mau kemana nih?" tanya saya. Yang cuma dijawab cengiran.

Turun dari metro, sambil jalan saya sih asyik lihat-lihat pemandangan sekitar. Dulu tahun 2009, selfie belom musim banget hihihi. Lagian saya juga ngerasa lebih senang merekam semuanya di otak saya aja.

Idiiih..jalannya kok gak sampe-sampe sih? Temen saya cuma nyengir. "Bentar lagi, sabarrrr". Akhirnya kami berbelok, dan terlihatlah menara Eiffel dari kejauhan. Menurut saya salah satu view terbaik untuk mendokumentasikannya. Aaaaahhh..saya sampai disini jugaaaa! Hehe meski cukup teriak dalam hati, kan tengsin kalo norak :D

Sampe di Menara Eiffel, foto-foto donk. Trus saya nanya lagi, begini aja? "Ya ayo naik," kata Melati. Yeee ogah ah kalo sampai naik. Sebagai orang yang berlatar kurang berani ketinggian ditambah vertigo, saya takut tiba-tiba pusing diatas nanti.

Lah kalo saya berangkat dengan suami sih, dengan senang hati mau pegangin saya kalo pingsan. Nah si Mawar dan Melati ini mah bisa-bisa ngetawain dan ninggalin saya di pojokan. Ogah..ogahh..aah.

Apalagi saat itu sekitar akhir Maret, cuaca juga belom bagus2 amat. Malah pas sebelum saya sampai Menara Eiffel, sempet hujan lumayan deres. Karena gak kepikir bawa payung, ya neduh aja lah.

Museum Louvre ternyata luaassss banget ya. (dok.pribadi)
Destinasi berikutnya adalah Museum Louvre. Waaaah kalo udah tiba di lokasi, rasa cape dan pegel langsung hilang! Yang saya ingat tentang museum ini antara lain adalah lokasi film Da Vinci Code. Baiklah saatnya mencubit diri lagi, eeh sakit kok. Saya beneran disini, bukan ngimpi.

Kalau mau diikutin sih, di museum Louvre itu bisa lama banget. Selain museum, ada taman-taman yang luasss dan indah. Hahaha untung saya bukan Syahrini, gak kepikiran maju..mundur..cantiik... :D

Kemudian saya digiring, hehehe beneran ini karena dibawa ke mana juga saya mah gak ngerti. Ternyata tujuan berikutnya adalah Notre-Dame. Hehe saya jadi inget film lagi, yaitu animasi Hunchback of Notre-Dame. Waaah kereeeen ternyata pas dilihat secara langsung.

Foto dulu deh di depan Notre dame (dok.pribadi)
Yang membuat saya kagum dengan arsitektur Eropa adalah detail-detailnya yang luar biasa. Karena katedral adalah tempat suci, jadi pembuatannya sungguh luar biasa detail dan indaaaah.

Selain foto di depan Notre-Dame, foto saya dibawah ini yaitu di samping Seine river. Untuk yang mau, bisa keliling dengan perahu melewati sungai ini. Tuh lihat kan. Kebetulan saya gak sempat ikut tur seperti itu.

Oh ya, di depan Notre-Dame kami bertiga juga sempat menginjak Paris Point Zero. Yang konon kalau menginjak itu, berkesempatan balik lagi kesana. Aamiin. *kenceeeng banget*

Seine river tepat di sebelah Notre Dame (dok.pribadi)
Hari sudah hampir petang. Hmm kemana lagi nih. Rupayanya masih ada kejutan dari tour guide kami yang baik hati. Meski kaki saya rasanya udah mau teriak-teriak nyerah, hehe ego gak donk. Lagian kapan lagi saya bisa ke Paris. Masa gak dimanfaatkan.

Perjalanan terakhir ini agak jauh ke luar kota Paris. Naik metro trus nunggu sejenis kereta gantung ke atas. Sebenernya bisa aja sih naik tangga, tapi *ehemm* sepertinya saya gak sanggup deh. Hihihi saya ngebayangin naik tangga di Candi Borobudur yang luar biasa itu. Akhirnya rela ngantri deh daripada disuruh naik tangga.

Begitu sampai di lokasi, maka hamparan kota Paris terlihat jelas. Ternyata saya berada di Sacre-Coeur Basilica, yaitu sebuah katedral sekaligus tempat pemakaman raja dan keluarga, kalau saya tidak salah. Tapi, lantaran sudah malam, kami tidak bisa masuk ke dalam.

Tapi, memang saya sih tidak mau masuk ke dalam, lebih enak menikmati waktu dan malam di luar katedral. Sayangnya, saat saya mencoba foto sulit sekali. Sebagai gambaran, seperti melihat pemandangan dari Puncak saat malam hari. Hihihi maafkan jika pengandaian agak katrok, maklum jarang jalan2 :D

Ini merupakan salah satu saat dimana saya ingin waktu berhenti sejenak dan saya bisa lebih lama menikmati momen itu. Rasanya masih seperti mimpi bisa menjejakkan kaki dan menghirup udara Paris. Terimakasih untuk dua teman saya yang baik selama di sana.

Maaf jika saya tidak bisa cerita terlalu detail ya, sebab sudah lama sekali perjalanannya. Tapi, mungkin tulisan saya bisa memberi gambaran bagaimana menghabiskan waktu terbatas, hanya satu hari selama di Paris.

It may only a day in time, but the memories will last forever. 'Till we meet again Paris :)

*Oh ya, selain Paris saya juga punya cerita yang gak kalah seru di Eropa di artikel Nekad ke Venesia yang Tak Sia-sia :D

16 comments:

  1. wow...saya baca postingan ini berasa sedang berada di Paris loh Mba Rin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mba Ira. Always love your comments :)

      Delete
  2. Asyiik ya Mba. Moga2 bisa ke sana, aamiin.
    Hihihi sy jg gitu mba kalo sampai di tempat tujuan, beneran nih udah nyampe sini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Semoga cita2nya terkabul.

      Hihihii sampe harus cubit diri sendiri kadang kalo saya mba Pit :)

      Delete
  3. Replies
    1. Alhamdulillah bisa berkesempatan ke sana mba, meskipun kurang ituuuu :D

      Delete
  4. pasti rasanya speechless bisa melihat menara eiffel di depan mata, ya :)

    ReplyDelete
  5. seneng ya Mba, sampai di Paris

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, senang banget mba Astin :)

      Delete
  6. Replies
    1. Insya Allah bisa sampai, mba Lid :) Saya juga gak pernah nyangka kok

      Delete
  7. Ngebayangin bapak-bapak namanya Mawar dan Melati =)) Kurang lama yaaa Mbak... amiiin semoga cepat ke sana lagiii :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnyaaaa ada yang komen juga soal Mawar dan Melati hahahaha, aku jg cenar cengir nulisnya :D Aamiin, Semoga ada kesempatan ke Paris dan Eropa lagi, dirimu juga yaa

      Delete
  8. Hihi.. Nggak nyangka ternyata di Paris ojek bisa dikangenin ya, Mak ;) Keren nih, nyampe Berlin ikut course.. Apa rahasianya, Mak? :) Saya juga pengen menjejakkan kaki di tanah Eropa, maybe one day ;) #harusoptimis, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe kalo lagi gak di tanah air, jangankan ojek, hal nyebelin seperti macetnya jakarta aja bisa dikangenin :D saya dulu ikut course sebagai wartawan. Jangan khawatir, banyak jalan kok mak, harus super optimis!

      Delete

Terimakasih yaa ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...